"Anda cipta kata-kata hebat, supaya anda boleh berbangga dengannya"... Saya lupa ini kata siapa, tapi sudah cukup untuk direnungi bersama~




Saturday, November 27, 2010

Kebutaan yang sesungguhnya adalah butanya hati




Masa itu tiada lain hanya kesulitan,
Lalu kemudahan datang mengiringinya atau kesempitan,
Lalu kelapangan datang sesudahnya.


Ada seorang lelaki yang sanggup hidup dalam kebutaan. Namun, dia sangat bahagia bersama isteri yang menyintainya dengan tulus, anaknya yang berbakti dan seorang temannya yang sangat jujur. Satu-satunya yang mengurangi kebahagiaannya adalah kegelapan hidup yang diharunginya. Dia berharap suatu hari nanti dapat melihat cahaya, sehingga dia dapat menyaksikan kebahagiaan yang utuh dengan mata kepalanya sendiri.

Di lingkungannya terdapat seorang doktor pakar mengenai mata. Ia pergi menemuinya dan meminta ubat kepadanya agar penglihatannya dapat dikembalikan seperti sediakala. Doktor itu memberi ubat berbentuk air yang dititis ke mata. Doktor tersebut berpesan kepadanya agar menggunakan ubat tersebut secara teratur. Doktor itu berkata kepadanya: "Dengan menggunakan ubat ini secara teratur, nescaya engkau akan dapat melihat cahaya kembali secara mendadak dalam waktu yang tidak dapat ditentukan."

Lelaki itu terus-menerus menggunakan ubat tersebut, sedang orang yang berada di sekitarnya telah putus asa dari kesembuhannya. Akan tetapi, sesudah ia menggunakan ubat tersebut selama beberapa hari, ia dapat melihat cahaya kembali dan merasakan bahawa dirinya duduk di depan rumahnya. Dia seolah-olah menjadi gila kerana begitu senang dan bahagianya. Lalu dia bergegas lari ke dalam rumahnya untuk mengkhabarkan berita yang teramat menakjubkan ini kepada isterinya yang tercinta. Namun, bagai disambar petir, dia mendapati isterinya sedang memadu asmara dengan sahabatnya yang ternyata mengkhianatinya. Ia hampir tidak percaya dengan pemandangan yang dilihatnya. Selanjutnya dia beralih ke bilik yang lain untuk melihat anak lelakinya, maka ia mendapati anak lelakinya sedang membuka peti besinya dan mencuri bahagian harta yang ada didalamnya.

Orang buta itu kembali ke tempatnya seraya berteriak: "Ini bukannlah terapi doktor. Ini adalah sihir yang gila." Dia pun mengambil paku dan mencongkel matanya sendiri. Akibatnya dia kembali buta seperti sediakala dan menemukan kebahagiaan yang pernah ia rasakan sebelumnya...

Aku tidak mampu mengubah masa lalu,
Dan aku sekarang tidak mampu untuk mengetahui apa yang bakal terjadi pada masa mendatang,
Untuk itu, mengapa aku harus menyesali masa lalu,
Atau merasa cemas dengan masa mendatang?


-Karya Dr. Aidh Bin Abdullah Al-Qarni - JANGAN BERSEDIH, JADILAH WANITA YANG PALING BAHAGIA...

No comments:

Post a Comment

Post a Comment